Breaking News:

Berita Nasional Terkini

Presiden PKS Soroti Narasi Provokatif, Pelemahan Institusi KPK, Pancasila hingga Korupsi Bansos

Presiden PKS Ahmad Syaikhu mengungkapkan di tengah masyarakat yang terbelah saat ini, ada narasi dibangun seolah-olah ingin membenturkan anak bangsa.

Editor: Sumarsono
HO/HUMAS PKS
Pengurus DPD Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Balikpapan foto bersama usai menggelar kegiatan sebagai rangkaian Milad PKS ke-19 di Balikpapan, beberapa hari lalu. 

TRIBUNKALTARA.COM, BALIKPAPAN - Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu mengungkapkan di tengah-tengah masyarakat yang terbelah saat ini, ada narasi yang dibangun seolah-olah ingin membenturkan sesama anak bangsa.

Narasi yang provokatif yang mencederai kerukunan hidup sesama anak bangsa.

"Kita merasa kan akhir-akhir ini ada propaganda yang begitu bising didengungkan oleh para pendengungnya,"  kata Syaikhu dalam pidato politik nya di acara rangkaian kegiatan akhir Milad PKS ke 19 di DPP PKS secara  virtual dihadiri sekitar 6 ribu struktur dan kader PKS seluruh Indonesia Minggu, (30/5/2021).

Syaikhu mengatakan dalam kehidupan berbangsa saat ini, masih merasakan berbagai permasalahan. Keakraban kita sebagai sesama anak kadang terusik dan tercerai berai.

Baca juga: Politikus PKS Terpesona Lihat Calon Kapolri Listyo Sigit Didampingi Polwan Berjilbab, Dipuji Cerdas

Akal sehat kita sebagai manusia rasional tidak bisa lagi bernalar.

Para pendengung menggulir bahwa menjadi seorang muslim yang taat itu bisa sekaligus menjadi warga negara yang taat.  Menjadi seorang religius tidak bisa menjadi seorang nasionalis.

Inilah, atas nama nasionalisme mereka stikmakan radikalisme sesama anak bangsa.  Atas nama Pancasila mereka sematkan tuduhan ekstrimisme kepada sesama warga negara.

Syaikhu menegaskan bukanlah pendiri bangsa kita ini Soekarno-Hatta telah meletakkan dasar-dasar konsensus bernegara sebagai alat untuk mempersatukan bangsa.

Baca juga: PDIP Inginkan Pilpres 2024 hanya Dua Paslon, Sulit Koalisi dengan PKS dan Demokrat: DNA Kami Beda

Banyak hal yang disampaikan secara tegas dan lugas oleh Syaikhu di acara 19 tahun Milad PKS.  Di antaranya terkait Pancasila tidak lagi menjadi konsensus mempersatukan bangsa sebagaimana yang dicontohkan pendiri bangsa kita.

 "Atas nama Pancasila ekonomi kekuasaan merusak kehangatan percakapan warga negara. Mengadu domba sehingga terjadi keterbelahan semakin menganga,"  ujarnya seperti dalam siaran pers yang dikirim pengurus PKS.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved