Breaking News:

Paralimpiade Tokyo 2020

Ganda Puteri Indonesia Leani /Khalimatus Raih Medali Emas Pertama di Paralimpiade Tokyo 2020

Pasangan Leani Ratri Oktila/Khalimatus Sadiyah sukses meraih medali emas pertama bagi Indonesia di cabang bulu tangkis Paralimpiade Tokyo 2020.

Editor: Sumarsono
NPCIndonesia
Tim Bulu Tangkis Indoneia, dari kiri ke kanan: Leani Ratri Oktila, Chef de Mission kontingen Indonesia, Andi Herman, Ketua NPC Indonesia, Senny Marbun, dan Khalimatus Sadiyah. 

TRIBUNKALTARA.COM - Pasangan Leani Ratri Oktila/Khalimatus Sadiyah sukses meraih medali emas pertama bagi Indonesia di cabang bulu tangkis Paralimpiade Tokyo 2020.

Kabar gembira atas prestasi atlet Indonesia di Paralimpiade Tokyo ini disampaikan tim media center Kedutaan Besar RI di Jepang.

Dalam pertandingan final ganda putri para bulu tangkis kelas SL3 dan SU5-7-10 di Yoyogi National Stadium Sabtu (4/09/2021), Ratri/Alim mematahkan perlawanan pasangan Tiongkok Cheng Hefang/Ma Huihui 21-18 dan 21-12.

Duta Besar RI untuk Jepang, Heri Akhmadi yang menyaksikan langsung jalannya pertandingan di Yoyogi National Stadium Tokyo mengaku terharu dan bangga atas prestasi gemilang pasangan Ratri dan Alim.

Baca juga: Profil Ni Nengah Widiasih, Atlet Powerlifting Indonesia yang Raih Perak di Paralimpiade Tokyo 2020

Keduanya sukses mengibarkan bendera Merah Putih di ajang Paralimpiade Tokyo 2020.

“Saya bangga dan sangat terharu menyaksikan langsung menit demi menit pertandingan yang sangat menegangkan.

Akhirnya, Merah Putih bisa berkibar dan lagu Indonesia Raya bisa berkumandang di ajang Paralimpiade Tokyo ini berkat perjuangan pasangan Ratri dan Alim," demikian Dubes Heri.

Dua wakil Indonesia dari cabang olah raga para bulu tangkis masih akan tampil di dua nomor final.

Leani Ratri Oktila akan kembali berjuang di final tunggal putri SL4 melawan pemain Tiongkok, Cheng Hefang pada Minggu (5/9).

Baca juga: Daftar Wakil Indonesia di Paralimpiade Tokyo 2020: 23 Atlet akan Bertanding

Usai pertandingan tunggal putri, Ratri akan kembali tampil di final ganda campuran SL3-SU5 berpasangan dangan Hary Susanto untuk melawan pasangan Prancis, Mazur Lucas/Noel Faustine.

Sebelum raihan medali emas pasangan Ratri/Alim, Indonesia telah menambah medali perak dari para bulu tangkis tunggal putra SU5 melalui Dheva Anrimusti dan perunggu dari Suryo Nugroho.

KBRI Tokyo sambung kontingen Indonesia yang akan berlaga di Paralimpiade Tokyo 2020.
KBRI Tokyo sambung kontingen Indonesia yang akan berlaga di Paralimpiade Tokyo 2020. (Dokumen KBRI Tokyo))

Dengan demikian untuk sementara Tim Merah Putih telah sukses mengoleksi 1 emas, 2 perak, dan 3 perunggu. Indonesia kini duduk di posisi ke-53.

Tiga medali lainnya untuk kontingen Indonesia sebelumnya dipersembahkan oleh Ni Nengah Widiasih yang merebut perak dan Saptoyoga Purnomo dan David Jacobs yang meraih perunggu. (*)

Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved