Breaking News:

Berita Daerah Terkini

BREAKING NEWS 15 Pelaku Prostitusi Online Diamankan di Kota Samarinda, Berikut Keterangan Polisi

Breaking News 15 pelaku prostitusi online diamankan di Kota Samarinda, berikut keterangan polisi.

TribunKaltara.com/Nevrianto Hardi Prasetyo
PROSTITUSI ONLINE - Terduga kasus prostitusi online saat diringkus di Mapolsek Kota Samarinda,Jalan Bhayangkara Kalimantan Timur, Senin (15/11/2021).Kegiatan prostitusi online dibongkar Polsek Kota Samarinda dari sejumlah Hotel di Kota Tepian dengan terduga pelaku berusia 20 tahun keatas.(TribunKaltara.com/Nevrianto Hardi Prasetyo) 

TRIBUNKALTARA.COM, SAMARINDA - Breaking News 15 pelaku prostitusi online diamankan di Kota Samarinda, berikut keterangan polisi.

Tim Patroli Cyber Anti Prostitusi Online Polsek Samarinda Kota kembali mengamankan 15 pelaku prostitusi online pada Sabtu (13/11/2021) lalu.

Kapolsek Samarinda Kota AKP Creato Sonitehe Gulo menerangkan para pelaku tersebut merupakan kelompok berbeda yang diamankan dari dua hotel berbeda.

Baca juga: Jual 2 Gadis di Bawah Umur Rp 250 Ribu, 5 Mucikari Prostitusi Online Rela Sewa Apartemen di Jakarta

Para pelaku prostitusi online ini terdiri dari 7 wanita dan 8 pria, dan dua pria diantaranya merupakan mucikari.

Dimana para mucikari ini akan menawarkan para pekerjanya dengan tarif Rp 300 - Rp 500 ribu.

Proses pengungkapan pun sama seperti biasanya. Dimana Tim Cyber berpura-pura menjadi seorang pelanggan.

Ketika sudah disepakati harga dan tempat, petugas akan langsung datang meringkus para pelaku bisnis esek-esek tersebut.

Baca juga: Kisah Prostitusi Online Waria, Cerita Ke Satpol PP, Matikan Lampu Apartemen Ketika Ada Pelanggan

Dari hasil pengungkapan ini petugas berhasil mengamankan belasan alat kontrasepsi, kartu perdana, 8 buah handphone, 10 lembar uang pecahan Rp 50 ribu, 5 lembar uang pecahan Rp 100 ribu dan sebuah tas.

AKP Creato Sonitehe Gulo menyebutkan rata-rata usia pelaku adalah 20-25 tahun.

Kendati demikian, Ia menerangkan hanya 2 mucikari yang ditetapkan sebagai tersangka, sedangkan 13 orang lainnya akan diberi pembinaan.

"Karena para mucikari ini terbukti memperdagangkan orang. Sedangkan para pekerjanya termasuk korban," jelasnya.

"Juga kami sudah berkoordinasi dengan Dinas Sosial untuk memberikan pembinaan kepada 13 orang ini," jelasnya.

Baca juga: Berkali-kali Diusir Sekuriti, Polisi Bongkar Prostitusi Online di Apartemen, Ada Anak di Bawah Umur

Atas perbuatannya kedua mucikari tersebut terjerat Tindak Pidana Perdagangan Oramg (TPPO) sebagaimana diatur dalam pasal 2 ayat 2 Undang-Undang Nomor 21 tahun 2007.

Selain itu, mereka juga menerapkan Pasal 27 Ayat 1 Jo 52 Ayat 1 Undang-Undang ITE Nomor 11 tahun 2008.

Liputan : Rita Lavenia

Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved