Advertorial

BPJAMSOSTEK Tarakan Gencar Lakukan Kampanye Anti Korupsi

BPJAMSOSTEK Tarakan menggelar Kampanye Anti Korupsi bersama Ikatan Penyuluh Anti Korupsi Provinsi Kalimantan Utara di Universitas Borneo Tarakan.

dok BPJAMSOSTEK Tarakan
BPJAMSOSTEK Tarakan menggelar Kampanye Anti Korupsi bersama dengan Ikatan Penyuluh Anti Korupsi Provinsi Kalimantan Utara di Universitas Borneo Tarakan, Kamis (14/7/2022). (dok BPJAMSOSTEK Tarakan) 

TRIBUNKALTARA.COM, TARAKAN - BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Tarakan secara inovatif melakukan Kampanye Anti Korupsi bersama dengan Ikatan Penyuluh Anti Korupsi Provinsi Kalimantan Utara di Universitas Borneo Tarakan, Kamis (14/7/2022).

Sebagai bentuk komitmen dan semangat mewujudkan penerepan sistem manajemen anti penyuapan, BPJS Ketenagakerjaan melakukan kolaborasi dengan Ikatan Penyuluh Anti Korupsi Provinsi Kalimantan Utara.

Semangat anti korupsi ini disampaikan kepada peserta sosialisasi, stakholder, dan rekanan BPJS Ketenagakerjaan di Universitas Borneo Tarakan.

Diharapkan kegiatan ini mampu memberikan dampak positif terhadap reputasi BPJS Ketenagakerjaan sebagai Badan Hukum Publik yang bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme.

Kepala Kantor BPJS Ketenagakerjaan Cabang Tarakan, Rina Umar menyampaikan kegiatan ini rutin dilaksanakan setiap tahun.

"Kami selalu menghimbau para pengurus perusahaan maupun stakholder agar tetap menjaga norma-norma kejujuran dan etika serta menolak dan memberi dan menerima suap, agar setiap proses yang ada tetap terlaksana secara patuh dan benar," jelas Rina.

Dalam kesempatan yang sama, Penyuluh Anti Korupsi Dra. Mardiana Arsjad, M.H menjelaskan, semangat anti korupsi harus dipangku oleh setiap orang, agar setiap sistem terlindungi dari lingkungan kegiatan korupsi.

"Dengan pelaksanaan sosialisasi Kampanye Anti Korupsi ini, diharapkan peserta lebih memahami apa resiko negatif yang terjadi jika melakukan kegiatan korupsi.

Oleh karena itu, diharapkan setelah kegiatan ini peserta sosialisasi turut ikut mengawasi serta membangun iklim anti koprusi dilingkungan masyarakat," terangnya.

Rina mengajak untuk bersama melawan korupsi, karena sangat merugikan negara khususnya ekonomi masyarakat kecil.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved