Opini

Inflasi itu Tidak Selalu Menakutkan

Ada salah kaprah. Inflasi selalu dianggap sesuatu yang menakutkan, mengancam, merusak dan membuat menderita. Padahal tidak semua inflasi seperti itu.

Editor: Sumarsono
HO
Dr. Margiyono, Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Borneo Tarakan. 

Oleh: Dr Margiyono, Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Borneo Tarakan

TRIBUNKALTARA.COM - Ada yang salah kaprah. Inflasi selalu dianggap sesuatu yang menakutkan, mengancam, merusak dan membuat menderita. Padahal tidak semua inflasi seperti itu.

Fenomena kenaikan harga adalah hal lumrah dalam sebuah sistem ekonomi.

Ia menyatu dalam sistem transaksi. Boleh jadi, tidak bisa dipisahkan. Karena itu “inflasi” tidak bisa ditiadakan sama sekali.

Jika kita menggunakan analogi laut dengan ombaknya, maka Inflasi itu tidak selalu menakutkan. Ada ombak kecil, agak besar dan besar bahkan tsunami.

Begitu juga inflasi, ada inflasi yang kecil seperti riak-riak air di bibir pantai.  Kemudian juga ada inflasi yang dikategorikan  moderat, tinggi, ganas dan bahkan inflasi sangat tinggi.

Semakin tinggi inflasi akan semakin besar resiko yang diakibatkan.

Baca juga: Tekanan Inflasi Menurun, Komoditas Sayuran Sawi Hijau Sumbang Deflasi 0,07 Persen

Inflasi ini Sahabat Kita

Tingkat perubahan harga yang positif atau meningkat  antara 2-4 persen per-tahun disebut sebagai inflasi yang merayap (creeping inflation).

Tingkat inflasi ini bak riak-riak ombak dibibir pantai yang menambah indahnya panorama pantai itu. Ia menemani waktu santai kita menikmati liburan di pantai.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved