Opini

Waspada Rembesan Inflasi Impor

Semakin tinggi arus barang dan jasa  impor yang mengandung virus inflasi maka,  akan semakin tinggi pula potensi inflasi di wilayah atau negara.

Editor: Sumarsono
HO
Dr. Margiyono, Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Borneo Tarakan. 

Oleh: Dr Margiyono

Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Borneo Tarakan

TRIBUNKALTARA.COM - Rembesan kemahalan harga bisa terjadi melalui masuknya barang dan jasa impor. Ia seperti air dari tempat lain yang menambah ketinggian air yang sudah menggenang.

Semakin deras rembesannya maka, genangan airnya juga meninggi.

Artinya semakin tinggi arus barang dan jasa  impor yang mengandung virus inflasi maka,  akan semakin tinggi pula potensi inflasi di wilayah atau negara tujuan impor.

Fenomena ini sepertinya tidak bisa sama sekali ditiadakan. Karena sebagian besar negara menerapan sistem ekonomi terbuka (open economy).

Tidak lah heran sistem itu bisa dikambing hitamkan. Sekalipun memiliki kelemahan sistem ekonomi terbukamasih tetap lebih banyak manfaatnya.

Dampak perekonomian terbuka membuat hampir semua gejolak di kawasan tertentu berpengaruh pada ekonomi semua negara.

Semakin besar keterkaitan kawasan dengan kawasan lain maka dampaknya juga semakin luas. 

Misalnya kejadian perang dagang (trade war) pada masa pemerintahan Donald Trump dengan presiden Tiongkok  Xi Jinping mempengaruhi pertumbuhan global turun.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved