Berita Nasional Terkini

Data IDAI: Maret - Desember 2020 Tercatat 37.706 Anak Terpapar Covid-19, Inilah 10 Daerah Terbanyak

Editor: Sumarsono
AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Prof. DR. Dr. Aman B. Pulungan, Sp.A(K), FAAP, FRCPI(Hon), Ketua Umum Pengurus Pusat IDAI

TRIBUNKALTARA.COM, JAKARTA - Sepanjang pandemi Covid-19 yang berlangsung sejak Maret 2020 hingga saat ini, tidak hanya lansia dan orang dewasa menjadi korban, melainkan juga anak-anak.

Laporan kasus Covid-19 pada anak yang dirawat dokter anak yang tergabung dalam Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) selama Maret-Desember 2020 tercatat 37.706 kasus anak terkonfirmasi Covid.

Hasil penelitian IDAI selama gelombang pertama Covid di Indonesia dipublikasikan dalam jurnal ilmiah Frontiers in pediatrics yang terbit 23 September 2021 lalu.

Dikatakan Prof. DR. Dr. Aman B. Pulungan, Sp.A(K), FAAP, FRCPI(Hon), Ketua Umum Pengurus Pusat IDAI, penelitian ini adalah gambaran data terbesar pertama kasus Covid anak di Indonesia pada gelombang pertama Covid.

Baca juga: Covid-19 Sudah Mulai Turun, Dr Lula Kamal: Pasien Bisa Konsultasi Kesehatan Langsung ke Rumah Sakit

“Angka kematian yang cukup tinggi adalah hal yang harus dicegah dengan deteksi dini dan tatalaksana yang cepat dan tepat,” ujarnya.

Berdasarkan data tersebut, di antara anak-anak terkonfirmasi Covid yang ditangani dokter anak, angka kematian tertinggi pada anak usia 10-18 tahun (26 persen).

Diikuti 1-5 tahun (23 persen), 29 hari- kurang dari 12bulan (23 persen), 0-28 hari (15 persen), dan 6- kurang dari 10 tahun (13 persen).

Dikatakan Dr. Hikari Ambara Sjakti, Sp.A(K), Sekretaris Umum Pengurus Pusat IDAI, berdasarkan laporan tersebut, diperoleh Case Fatality Rate (CFR) Covid pada anak di Indonesia:

- 522 Kematian dari 35.506 kasus suspek (CFR 1.4 persen)

- 177 Kematian dari 37.706 kasus Terkonfirmasi (CFR 0.46 persen).

Baca juga: Realisasi Vaksinasi Pelajar Tembus 3.000 Dosis, Danlantamal XIII Tarakan Sebut tak Ada Laporan KIPI

Halaman
123