Breaking News:

Berita Nasional Terkini

Disinggung PDIP soal Kejanggalan Impor Beras, Jokowi Akui Ada Rencana dengan Thailand dan Vietnam

Kebijakan impor beras mendapat kritik politisi PDIP, Presiden Jokowi akhirnya bereaksi, mengakui ada rencana dengan Thailand dan Vietnam.

Editor: Cornel Dimas Satrio
Kolase TribunKaltara.com / Tribunnews
ILUSTRASI - Presiden Jokowi bereaksi soal impor beras, sempat dikritik PDIP. (Kolase TribunKaltara.com / Tribunnews) 

TRIBUNKALTARA.COM - Kebijakan membuka impor beras sempat mendapat kritik tajam dari politisi PDIP, Presiden Jokowi akhirnya bereaksi hingga mengakui ada rencana dengan Thailand dan Vietnam.

Kebijakan pemerintah melalui Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi yang berencana membuka keran impor beras sebanyak 1 juta ton pada tahun ini, mendapat kritik tajam dari politisi PDIP.

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menilai ada kejanggalan di balik rencana impor beras.

Sementara itu Presiden Jokowi langsung turun tangan menyikapi polemik ini.

Baca juga: Mayoritas Berasal dari China, Disnaker Sebut tidak Temukan Pelanggaran Tenaga Kerja Asing di Kaltara

Baca juga: Alasan Impor 1 Juta Ton Beras ke Indonesia Masuk Akal? Mendag Muhammad Lutfi Sebut 3 Lembaga Negara

Presiden Jokowi tak memilih membela PDIP ataupun Menteri Perdagangan.

Baru-baru ini, Jokowi meminta semua pihak mengakhiri polemik soal impor beras.

Presiden Jokowi juga mengakui kebijakan impor beras ini sebelumnya sudah ada rencana nota kesepahaman dengan Vietnam dan Thailand.

Kejanggalan impor beras

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menilai Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi kurang paham tujuan bernegara yang berorientasi pada kesejahteraan umum terkait impor beras.

"Dari aspek historis, ideologis, dan amanat konstitusi, serta pemahaman terhadap konstituen utama kekuasaan pemerintahan negara adalah petani rakyat, kebijakan tersebut sama sekali tidak benar.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved