Breaking News:

POLISI TANGKAP Oknum PNS dan Anak Sekolah Terlibat Komplotan Pencurian Sarang Burung Walet di PPU

Sebanyak 7 orang termasuk oknum PNS, dan anak sekolah di PPU ditangkap polisi karena diduga terlibat komplotan pencurian sarang burung walet.

TRIBUNKALTIM.CO/DIAN
Polres PPU saat merilis pelaku pencuri sarang burung walet pelaku merupakan oknum PNS dan anak sekolah. 

TRIBUNKALTARA.COM - Polres Kabupaten Penajam Paser Utara ( PPU ), Kalimantan Timur berhasil menangkap 7 orang diduga tersangka tindak pidana atas kasus pencurian sarang burung walet milik warga.

Para pelaku tersebut diantarnya adalah MR (24), AP (22), MS (19), H (39), S (31), AL (16), dan R (17) mereka semua memiliki peran masing-masing dalam melancarkan aksinya.

Diketahui dari 7 pelaku tersebut, satu orang merupakan oknum Pegawai Negeri Sipil ( PNS ) yang berisinisial S, serta dua lainnya masih duduk di bangku sekolah. Adapun yang menjadi otak pencurian ini adalah supir dengan inisial MR.

Baca Juga:NEWS VIDEO Tiga Sindikat Spesialis Pencurian di Balikpapan Utara di tangkap Tim Beruang Hitam

Baca Juga:Dua Pemuda di Balikpapan Ditangkap Curi Handphone, Ternyata Mantan Residivis dengan Kasus Pencurian

Persiapan Kampanye, KPU Tarakan Ajukan 3 Lokasi Rapat Umum

Kecipratan Rp 28 Miliar untuk Gelar Pilkada, KPU Nunukan Kencangkan Ikat Pinggang

"Supir  adalah otak dari aksi pencurian dan satu ada yang sebagai Pegawai Negeri Sipil ( PNS ), kita masih kembangkan ini ya," kata Kapolres Penajam Paser Utara ( PPU ), AKBP Dharma Nugraha, Senin (17/9/2020).

Adapun peran masing-masing dari 7 pelaku, terdiri dari MR yang mempunyai ide dan mengajak untuk mencuri, menentukan sasaran, merusak bangunan sarang burung walet, menjual dan membagi hasil penjualan sarang burung walet.

Kemudian AP, MS dan H bertugas untuk mengawasi dan menjaga, kemudian S berperan untuk ikut memanen, mengawasi dan menjaga serta menjual.

Sementara H bertugas untuk mengawasi dan menjaga, kemudian S berperan untuk ikut memanen, mengawasi dan menjaga serta menjual.

Adapun yang masih di bawah umur yakni AL bertugas mengawasi dan menjaga dan R bertugas untuk memanen.

Terdapat 3 bangunan sarang buruny walet yang telah dibobol oleh para pelaku diantanya melakukan aksi pada Rabu 16 September 2020 bangunan milik Subrawati yang berlokasi di Kelurahan Gunung Steleng, Kecamatan Penajam serkira pukul 03.00 WITA.

Kemudian pada Minggu 2 Agustus 2020 bangunan milik Ahcmad Hairi yang berlokasi di Kelurahan Petung, Kecamatan Penajam sekira pukul 01.00 WITA.

Serta pada Kamis 3 September 2020 bangunan milik Toni Irawan yang berlokasi di Desa Sebakung Jaya, Kecamatan Babulu sekira pukul 23.30 WITA.

Kapolres PPU mengatakan, dalam penangkapan para pelaku yakni pada hari Rabu tanggal 16 september 2020 sekira Jam 09.30 Wita Tim Rajawali mendapat Informasi dari masyarakat bahwa ada orang terlihat mencurigakan yang menawarkan sarang burung walet di seputaran Petung Kecamatan Penajam.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved