Breaking News:

Pegawai Nunukan positif virus corona

Dua ASN di Lingkungan Pemkab Nunukan Positif Covid-19, Sejumlah Pegawai di Rapid Test

Ada dua ASN di lingkungan Pemkab Nunukan positif corona, sejumlah pegawai dilakukan rapid test

Editor: Junisah
TRIBUNKALTARA.COM/ Felis
Sejumlah ASN dan Honorer Antre Mengikuti Rapid Test di Kantor Gadis Satu Nunukan, Kalimantan Utara, Pukul 10.00 Wita. 

TRIBUNKALTARA.COM, NUNUKAN- Sejumlah pegawai Aparatur Sipil Negara (ASN) dan pegawai honorer di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nunukan mengikuti rapid test, di kantor gabungan dinas-dinas (Gadis) Nunukan, Kalimantan Utara, Selasa (29/9/2020).

Rapid test dilakukan, karena adanya dua ASN Pemkab Nunukan dinyatakan positif terpapar Covid-19 atau virus corona, setelah adanya hasil pemeriksaan PCR dari RSUD Tarakan, Minggu (27/9/2020). 

Pengamatan TribunKaltara.com, sejumlah ASN antre satu persatu untuk dilakukan rapid test oleh petugas kesehatan. Rapid test yang dilakukan ini merupakan hari kedua, karena sebelumnya hari pertama telah dilakukan rapid test.

Mayrisani, seorang pegawai Inspektorat Nunukan mengaku, tidak begitu khawatir mengetahui saat  ada ASN satu gedung tempatnya bekerja dinyatakan positif covid-19.

"Sebab saya sudah dua bulan, tidak bertemu yang bersangkutan (ASN yang terpapar Covid-19). Apalagi di kantor shif-shifan jadwalnya," kata Mayrisani kepada TribunKaltara.com seusai lakukan rapid test.

Mayri sapaan akrabnya mengaku, untuk rapid test ini ia hanya takut akan jarum suntik. Meskipun begitu, dirinya sudah tiga kali melakukan rapid test.

Proses Evakuasi Korban Tanah Longsor Tarakan Butuh Waktu 6 Jam, Ini Kesulitannya

Progres Pembangunan Sekretariat Pemprov Kaltara Capai 76 Persen, Anggaran Rp 90 Miliar

Dikira Kawan, Polisi Muda Ini Selamat Dalam Pemberontakan G30S/PKI

"Saya sempat rapid test sewaktu pulang ke Krayan, kampung saya. Tapi tetap takut jarum suntik," ucap Mayri.

Dirinya yang sedang hamil tiga bulan sempat khawatir dengan kondisi janinnya.

"Saya lebih khawatir dengan janin saya, karena saya sedang hamil tiga bulan," ujar Mayri.

Menurut Mayri, dirinya optimis hasil rapid testnya bakal non reaktif, lantaran, protokol kesehatan covid-19 selalu diterapkan di kantornya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved