Breaking News:

Berita Nunukan Terkini

Dinkes Nunukan Beber Partisipasi Vaksinasi Pelayan Publik Belum 100 Persen, Ini Penyebabnya

Dinas Kesehatan Kabupaten Nunukan beber partisipasi vaksinasi dengan sasaran pelayan publik belum 100 persen. Ternyata ini penyebabnya.

Penulis: Febrianus Felis | Editor: Sumarsono
tribunkaltara.com
Kepala Seksi Surveilans dan Imunisasi, Dinas Kesehatan Nunukan, Nurmia 

TRIBUNKALTARA.COM, NUNUKAN - Dinas Kesehatan Kabupaten Nunukan beber partisipasi vaksinasi dengan sasaran pelayan publik belum 100 persen. Ternyata ini penyebabnya.

Sasaran vaksinasi tahap II termin kedua yang masih berjalan saat ini, diprioritaskan untuk pelayan publik seperti Organisasi Perangkat Daerah (OPD), BUMN dan BUMD, instansi vertikal, termasuk tokoh agama dan tokoh masyarakat.

Meski begitu, Kepala Seksi Surveilans dan Imunisasi, Dinas Kesehatan Nunukan, Nurmia, mengatakan tingkat partisipasi vaksinasi dengan sasaran pelayan publik belum 100 persen.

Lantaran, beberapa diantaranya menolak untuk divaksinasi Covid-19.

Baca juga: Gegara Pandemi Covid-19, Jumlah UMKM di Nunukan Meningkat hingga Puluhan Ribu, tapi Terkendala Ini

Baca juga: Update Covid-19 di Nunukan, Kasus Konfirmasi Positif Bertambah 4 Pasien, 1 Pasien PMI Asal Malaysia

"Iya ada beberapa pegawai di OPD yang menolak divaksin. Kita tidak bisa paksa juga, karena itu hak orang.

Sesuai informasi yang saya ketahui, ke depan sertifikasi vaksinasi akan berguna untuk pengurusan administrasi kenegaraan.

Seperti ngurus SIM ataupun KTP itu dilampirkan sertifikat vaksinasi," kata Nurmia kepada TribunKaltara.com, Rabu (28/04/2021).

Tak hanya itu, Nurmia juga menyampaikan, ada sekira 15 instansi pelayan publik yang belum mengisi data diri penerima vaksin melalui link aplikasi yang sudah disebarkan ke instansi masing-masing.

Situasi Rusunawa di belakang kantor Gabungan Dinas-Dinas I, Kecamatan Nunukan Selatan, Rabu (28/04/2021).
Situasi Rusunawa di belakang kantor Gabungan Dinas-Dinas I, Kecamatan Nunukan Selatan, Rabu (28/04/2021). (tribunkaltara.com)

"Sudah kami berikan link aplikasinya. Tapi mereka belum juga dilakukan pengisian data diri. Padahal format pengisian data itu sangat mudah.

Hanya nama, NIK KTP, alamat, no hp dan tempat Faskes untuk penerimaan vaksin," ucapnya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved