Breaking News:

Berita Malinau Terkini

Pasokan Kurang, Harga Timun dan Terong Seikat Rp 15 Ribu, Cabai Rawit Normal 

Harga cabai rawit di Pasar Induk Malinau Kota mulai stabil selama sepekan ini. Sebelumnya, sejak Ramadan hingga Idul Fitri harga melambung.

Penulis: Mohamad Supri | Editor: Junisah
TRIBUNKALTARA.COM/ MOHAMMAD SUPRI
Aktivitas di Pasar Induk Kecamatan Malinau Kota, Kabupaten Malinau, Provinsi Kalimantan Utara 

TRIBUNKALTARA.COM, MALINAU - Harga cabai rawit di Pasar Induk Malinau Kota mulai stabil selama sepekan ini.

Sebelumnya, sejak Ramadan hingga Idul Fitri 1442, harga komoditas pertanian tersebut melambung. Fluktuatif di kisaran Rp 110 hingga Rp 150 ribu per kilogram.

Pedagang sayuran di Pasar Induk Malinau Kota, Nurmi menjelaskan, saat ini harga cabai rawit mulai stabil.

Baca juga: H-5 Idul Fitri 1442 H, Harga Ayam di Tarakan Normal, Cabai Lokal Seharga Rp 130 Ribu Per Kilogram

Baca juga: Mendekati Lebaran, Harga Cabai Lokal di Kutai Timur Naik Rp 65 Ribu Perkilogram

Dibanderol seharga Rp 60 ribu per kilogram, atau sekira Rp 6,5 ribu per ons.

"Pas Ramadan sama Idul Fitri kemarin, harganya memang mahal. Berapa minggu ini, harganya turun jadi Rp 60 ribu sekilo," ujarnya kepada TribunKaltara.com, Senin (31/5/2021).

Pantauan TribunKaltara.com, selain cabai rawit, komoditas lain seperti bawang putih dan bawang merah terpantau normal.

Persediaan bawang merah dan bawang putih di Malinau diperoleh dari daerah Sulawesi. Di jual di pasaran seharga Rp 35 ribu per kilogram.

"Bawang juga begitu. Infonya stok dari Sulawesi sudah mulai lancar. Sekarang harga bawang Rp 35 ribu sekilo," katanya.

Baca juga: Harga Cabai di Bulungan Tiba-tiba Naik Rp 110 Ribu Perkilo, Pedagang Ngaku Tetap Laku

Berbeda halnya dengan sayuran. Sayur mayur mengalami kenaikan harga seusai Idul Fitri 1442 Hijriah.

Utamanya komoditas pertanian seperti mentimun dan terong. Pasokan sayuran khususnya mentimun diakui sulit akhir-akhir ini.

Pengelola Warung Makan di Desa Malinau Hulu, Kecamatan Malinau Kota, Arifuddin mengatakan selama musim penghujan di Malinau, pihaknya sulit memperoleh sayuran.

"Kalau cabai itu sudah turun. Sayuran yang susah. Timun dan terong naik 2 kali lipat. Biasanya seikat dapat Rp 7 ribu, sekarang naik jadi Rp 15 ribu," ungkapnya.

Harga ayam potong masih relatif normal dan harga cabai keriting tak mengalami lonjakan signifikaan. TRIBUNKALTARA.COM/ANDI PAUSIAH
Harga ayam potong masih relatif normal dan harga cabai keriting tak mengalami lonjakan signifikaan. TRIBUNKALTARA.COM/ANDI PAUSIAH (TRIBUNKALTARA.COM/ANDI PAUSIAH)

Sementara itu, jelang Idul Fitri 1442 Hijriah kemarin, pemerintah daerah memantau harga bahan pokok di Pasar Induk Malinau.

Bupati dan Wakil Bupati Malinau inspeksi mendadak ( sidak ) ke Pasar Induk di Kecamatan Malinau Kota.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved