Berita Tarakan Terkini

Harga Sapi di Kota Tarakan Naik Sampai 30 Persen, Tetap Diburu Sepekan Sebelum Hari Raya Idul Adha

Jelang pelaksanaan Hari Raya Idul Adha, harga sapi di Kota Tarakan mulai mengalami kenaikan.

Penulis: Andi Pausiah | Editor: Junisah
TRIBUNKALTARA.COM/ SOFYAN/ISTIMEWA
Pak Soleh, peternak sapi yang berlokasi di Pasir Putih Kota Tarakan. 

TRIBUNKALTARA.COM, TARAKAN - Jelang pelaksanaan Hari Raya Idul Adha, harga sapi di Kota Tarakan mulai mengalami kenaikan.

Terbaru salah seorang peternak sapi, Suginto yang memiliki peternakan sapi di Pasir Putih, Kelurahan Karang Anyar diwawancarai awak media mengakui, tahun ini rerata menaikan sapi mentok di harga Rp 22 juta per ekornya.

Jika dibandingkan dengan harga sapi di 2021 kemarin masih di angka Rp 19 juta per ekornya.

"Paling murah Rp 22 ribu, tahun kemarin masih bisa dapat Rp 19 juta. Ada PMK dan tidak ada tetap naik. Kemarin yang harga Rp 24 juta, sekarang Rp 35 jutaan per ekor," ungkap Suginto, salah seorang peternak dan penjual sapi di Kota Tarakan.

Baca juga: Hadirnya BMF, DPKP Kaltara Sebut Bulungan Punya Potensi Swasembada Daging Kambing dan Sapi

Diperkirakan kenaikan mencapai 30 persen. Ia mengakui, saat ini sudah banyak warga yang datang bertanya mengenai harga sapi per ekornya.

"Ada yang sudah di-booking. Biasanya ratusan, ini paling 60-an yang disiapkan," urai pria yang familiar disapa Pak Soleh.

Biasanya sapi didatangkan dari Gorontalo dan harus melalui karantina selama dua minggu alias 14 hari.

Di tahun 2021 lalu tidak ada istilah karantina. Disebutkannya, baru Senin kemarin sudah ada masuk ke Tarakan 100 ekor.

Baca juga: Jelang Idha Adha, Harga Sapi di Malinau Dijual Mulai Rp 16.500.000 Perekor, Berikut Harganya

"Itu persiapan lebaran. Sama untuk hari-hari juga," urainya.

Ia melanjutkan, meski naik tetap ada yang beli karena kebutuhan. Ia juga mengakui menaikkan harga tidak begitu tinggi. Beda dengan pedagang musiman.

" Beda, yang langganan tetap dikasih harga sama. Biar tahun depan balik lagi ke sini beli sapinya. Biar sedikit untungnya yang penting lancar barokah," ujarnya.

Pegawai Balai Karantina Pertanian Kelas II Tarakan, Wilayah Kerja (BKP Wilker) Nunukan, melakukan disenfeksi kepada puluhan hewan ternak sapi yang baru tiba dari Sulawesi Selatan, di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan, Senin (30/05), siang.
Pegawai Balai Karantina Pertanian Kelas II Tarakan, Wilayah Kerja (BKP Wilker) Nunukan, melakukan disenfeksi kepada puluhan hewan ternak sapi yang baru tiba dari Sulawesi Selatan, di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan, Senin (30/05), siang. ((HO/ drh Budi Setiawan))

Ia melanjutkan, jika dijual di pedagang musiman bisa sampai tembus Rp 5 juta per ekor kenaikannya.

"Karena dia, satu kali saja yang beli. Kalau saya pasok sehari-hari," ujarnya.

Adapun lanjutnya, per ekor dihargai Rp 6 juta perubahan kenaikannya.

Baca juga: Hasil Sampel Ternak Sapi dan Kambing di Kota Tarakan Negatif PMK, Ini Imbauan Medik Veteriner

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved