Breaking News:

Berita Nunukan Terkini

Pemkab Nunukan Akui 2 Kali Ajukan Permohonan HET Gas Melon, Muhtar: Pangkalan Jangan 'Nakal' Lagi

Pemkab Nunukan akui 2 kali ajukan permohonan HET gas melon, Muhtar: Pangkalan jangan 'Nakal' lagi.

TribunKaltara.com / Febrianus Felis
Tabung gas elpiji 3 kg yang sudah kosong, sedang dimuat di truk menuju kapal untuk dilakukan pengisian ulang, Sabtu (21/11/2020), pagi. (TribunKaltara.com / Febrianus Felis) 

TRIBUNKALTARA.COM, NUNUKAN - Pemkab Nunukan akui 2 kali ajukan permohonan HET gas melon, Muhtar: Pangkalan jangan 'Nakal' lagi.

Pemerintah Kabupaten Nunukan telah mengajukan dua kali permohonan HET gas Elpiji 3Kg sebesar Rp20 ribu per tabung kepada Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara).

Diketahui, harga jual gas Melon yang sudah ditetapkan menjadi HET Kabupaten Nunukan berdasarkan keputusan Gubernur Kaltara No 188.44/K.367/2015, yakni Rp16,5 per tabung.

Baca juga: Syarat Terbaru Dapatkan Subsidi Gas Elpiji 3 Kg di Nunukan, Tak Cukup Pakai Kartu Keluarga

Baca juga: Pangkalan Gas Elpiji 3 Kg di Nunukan Bantah Jual Rp 70 Ribu Per Tabung, Muli: Saya Jual Rp 16,5 Ribu

Baca juga: Pertamina Kalimantan Komentari Soal Harga Gas Elpiji 3 Kg di Nunukan Tembus Rp 70 Ribu per Tabung

Namun, hingga kini tak ada balasan apapun dari Pemerintah Provinsi soal HET gas Melon bersubsidi itu.

Hal itu diungkapkan oleh Kepala Bagian Ekonomi Sekretariat Daerah Kabupaten Nunukan Muhtar.

"Kamu sudah ajukan dua kali permohonan HET gas Elpiji 3Kg ke Pemprov Kaltara, tapi belum ada balasan sampai sekarang," kata Muhtar kepada TribunKaltara.com, Jumat (05/03/2021), pukul 14.30 Wita.

Menurut Muhtar, pertimbangan menaikan HET gas Elpiji 3Kg, lantaran di pangkalan sering menjual tabung bersubsidi itu lebih dari HET yang sudah disepakati melalui SK Gubernur Kaltara.

"Sering pangkalan mengeluh karena tidak ada uang kembalian 500 rupiah, jadi dibulatkan jadi Rp17 ribu. Ada juga yang katakan masyarakat yang beli sering membawa uang Rp20 ribu dan tidak ingin dikembalikan. Di Tarakan saja sudah bukan lagi Rp16.500 sudah naik Rp16.700. Malinau dan KTT sudah Rp25 ribu, dan Tanjung Selor Rp23 ribu," ujarnya.

Dia menegaskan kepada pemilik pangkalan, untuk tidak bermain-main dengan harga jual Elpiji 3Kg itu.

Muhtar menyampaikan, pihaknya yang tergabung dalam tim pengawasan pendistribusian Elpiji 3Kg tidak akan segan-segan melakukan penindakan terhadap pangkalan yang masih menjual melebihi HET yang sudah menjadi kesepakatan bersama pemerintah.

Halaman
123
Penulis: Febrianus Felis
Editor: M Purnomo Susanto
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved