Breaking News:

Berita Tarakan Terkini

SPBE di Tarakan Diresmikan, Warga Kaltara Tak Perlu Khawatir Kelangkaan LPG 3 Kilogram

Stasiun Pengisian Bahan Bakar Elpiji (SPBE) PT Kayan Central Pratama dan PT Kaltara Petroleum Gas akhirnya diresmikan Senin (7/6/2021).

Penulis: Andi Pausiah | Editor: Junisah
TRIBUNKALTARA.COM/ ANDI PAUSIAH
Peresmian SPBE LPG di Kelurahan Juata Permai, Senin (7/6/2021) kemarin 

TRIBUNKALTARA.COM, TARAKAN - Stasiun Pengisian Bahan Bakar Elpiji (SPBE) PT Kayan Central Pratama dan PT Kaltara Petroleum Gas akhirnya diresmikan Senin (7/6/2021).

Kegiatan peresmian dilakukan di lokasi SPBE yang beralamat di Jalan Sei Bengawan Kelurahan Juata Permai.

Dikatakan Freddy Anwar, Executive General Manager Pertamina Marketing Operations Region Kalimantan, ini menjadi sejarah bagi Kaltara setelah bertahun-tahun menanti.

Baca juga: Tunggu Selama 3 Tahun, Besok SPBE Juata Permai Tarakan Diresmikan, Pertamina Sebut Siap Sejak 2020

Baca juga: Kelangkaan LPG 3 Kg di Nunukan, Pertamina Kaltimut Sebut Kendala Cuaca, SPBE Siap Dilaunching Juni

Dibeberkan Freddy Anwar, dengan SPBE ini, Pertamina tak lagi melakukan pengiriman ke Tarakan.

" Selama ini dari Balikpapan menggunakan LCT dari tabung sifatnya pas. Jadi pas datang ya langsung habis. Itu kalau cuaca cerah," ungkap Freddy.

Baca juga: Sudah Siap Diaktifkan, Pertamina Sebut Pengoperasian SPBE Juata Laut Masih Tunggu Izin Dirjen Migas

Dua SPBE yang dibangun yakni SPBE PT Kayan Central dan SPBE PT Kaltara Petroleum Gas. Untuk SPBE Kayan Central fokus pada LPG bersubsidi 3 kilogram. Sementara untuk SPBE Kaltara Petroleum fokus pada LPG non subsidi yakni bright gas 12 kilogram dan bright gas 5,5 kilogram.

Aktivitas di SPBE Kelurahan Juata Permai. TRIBUNKALTARA COM/ANDI PAUSIAH
Aktivitas di SPBE Kelurahan Juata Permai. TRIBUNKALTARA COM/ANDI PAUSIAH (TRIBUNKALTARA COM/ANDI PAUSIAH)

Dilanjutkan Freddy, ini tentu menjawab persoalan yang kerap terjadi di Kaltara terkait pasokan LPG 3 kilogram misalnya.

"Selama ini, pengangkutan dari Balikpapan ke Tarakan. Kalau normal, kadang faktor cuaca bisa enam hingga tujuh hari baru masuk," jelasnya.

Baca juga: Gas Elpiji 3 Kg Langka, Wali Kota Tarakan dr Khairul Minta Pengoperasian SPBE Dipercepat

Dengan SPBE yang sudah dibangun lanjutnya, kapasitas 500 metrik ton ini bisa mengakomodir dua wilayah yakni Tarakan dan Nunukan selama kurang lebih 20 hari.

"Artinya ketahanan LPG di Tarakan dan Nunulan selama 20 hari terjamin," ungkapnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved