Breaking News:

Berita Nunukan Terkini

PPKM di Nunukan, Satgas Covid-19 Lakukan Swab Antigen di Tempat, Reaktif Langsung Diangkut Ambulans

Satgas penanganan Covid-19 Nunukan melakukan PPKM mikro di cafe, dan tempat kerumunan lainnya, Kamis (8/7/2021). Lalu tes swab antigen di tempat.

Penulis: Febrianus Felis | Editor: Junisah
TRIBUNKALTARA.COM/ FEBRIANUS FELIS
Petugas kesehatan Dinas Kesehatan Nunukan melakukan swab Antigen ditempat kepada warga dan pelaku usaha yang melanggar protokol kesehatan, Kamis (08/07/2021), malam. 

TRIBUNKALTARA.COM, NUNUKAN - Satuan tugas (Satgas) penanganan Covid-19 Kabupaten Nunukan melakukan pengetatan PPKM mikro di warung makan, cafe, dan tempat kerumunan lainnya, Kamis (08/07/2021), malam.

Kegiatan yang dilakukan itu merupakan penerapan SE Bupati Nunukan nomor 4 tahun 2021 tentang Pembatasan Kegiatan Masyarakat dan Pengetatan Pintu Masuk Wilayah Kabupaten Nunukan Dalam Rangka Pencegahan Penularan dan Penyebaran Covid-19.

Adapun unsur yang terlibat yakni Sat Pol PP sebagai leading sektor dibantu TNI-POLRI termasuk Dinas Kesehatan Nunukan.

Baca juga: Maksimalkan Posko PPKM Mikro Tingkat Desa, BPBD Bulungan Minta Kepala Desa Awasi Langsung

Kabid Penegakkan Perda Satpol PP Kabupaten Nunukan, Huzaini mengatakan pengetatan PPKM mikro yang dilakukan pihaknya terhadap warga termasuk pelaku usaha yang masih melakukan aktivitas di warung makan, cafe, restoran, tempat hiburan dan tempat kerumunan lainnya.

Satu diantara 7 poin dalam SE Bupati Nunukan nomor 4 mengimbau jam operasional untuk cafe, warung makan, restoran, tempat hiburan, tempat wisata, tempat perbelanjaan dan sejenisnya hanya sampai pukul 20.00 Wita.

Baca juga: Bulungan PPKM Mikro, Pegawai Pemprov Kaltara WFH 50 Persen, Senam hingga Apel Pagi Ditiadakan

Selanjutnya bagi warung makan, cafe dan restoran berlakukan sistem take away (dibungkus dan dibawa pulang).

"Jadi, mulai pukul 20.00 Wita ke atas tidak diperkenankan makan ditempat. Bagi yang melanggar itu, maka langsung dilakukan swab Antigen di tempat. Termasuk pelaku usahanya," kata Huzaini kepada TribunKaltara.com, Jumat (09/07/2021), pukul 11.30 Wita.

Bupati Bulungan, Syarwani saat menyosialisasikan Pengetatan PPKM Mikro kepada pedagang di Pujasera, Tanjung Selor, Selasa (6/7/2021) Malam. (TRIBUNKALTARA.COM / MAULANA ILHAMI FAWDI)
Bupati Bulungan, Syarwani saat menyosialisasikan Pengetatan PPKM Mikro kepada pedagang di Pujasera, Tanjung Selor, Selasa (6/7/2021) Malam. (TRIBUNKALTARA.COM / MAULANA ILHAMI FAWDI) (TRIBUNKALTARA.COM/MAULANA ILHAMI FAWDI)

Menurutnya, pembatasan kegiatan masyarakat itu akan dilakukan hingga 12 Juli mendatang.

"Sesuai SE Bupati Nunukan nomor 4 itu sampai 12 Juli. Untuk teknis di lapangan yang menggunakan tes swab Antigen di tempat, mulai kami lakukan Rabu malam lalu," ucapnya.

Baca juga: Bulungan Lakukan Pengetatan Aktivitas Selama PPKM Mikro, Pemprov Kaltara Bantu Semprot Disinfektan

Dari pantauan di lapangan tak sedikit petugas mendapati warga yang masih melakukan makan di tempat, kendati lewat dari pukul 20.00 Wita.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved