Breaking News:

Berita Nasional Terkini

Senator Fernando Sinaga Pastikan RUU Perubahan Kedua UU Desa Diajukan Pada Sidang Paripurna DPD RI

Senator Fernando Sinaga memastikan RUU Perubahan Kedua UU Desa bakal diajukan pada Sidang Paripurna DPD RI

Editor: Amiruddin
HO/Fernando Sinaga
Wakil Ketua Komite 1 DPD RI, Fernando Sinaga 

TRIBUNKALTARA.COM - Panitia Perancang Undang–Undang Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (PPUU DPD RI) menggelar Rapat Gabungan bersama Komite I pada Rabu malam (29/9/2021) lalu di Kota Tangerang Selatan, Banten.

Rapat Gabungan tersebut mengagendakan harmonisasi, pembulatan dan pemantapan konsepsi Rancangan Undang–Undang (RUU) Perubahan Kedua Undang–Undang (UU) nomor 6 tahun 2014 tentang Desa.

Baca juga: Senator Fernando Sinaga Minta Perpanjangan Relaksasi Pinjaman Lunak Prioritaskan Pelaku Desa Wisata

Rapat Gabungan ini dihadiri oleh Ketua PPUU, Dr. Badikenita Br. Sitepu beserta jajaran anggotanya.

Dari Komite I dihadiri oleh Ketua Fachrul Razi, Wakil Ketua Fernando Sinaga dan jajaran anggota.

Fernando menjelaskan, inisiatif Komite I DPD RI menyusun perubahan kedua UU Desa sesungguhnya dilatarbelakangi oleh pelaksanaan UU Desa selama tujuh tahun ini termasuk berdasarkan hasil Pengawasan atas Pelaksanaan UU Desa yang dilaksanakan Komite I, yaitu ditemukan berbagai permasalahan dan kendala diantaranya terkait kewenangan desa, kelembagaan desa, perangkat desa, keuangan desa dan peraturan desa.

“Penyusunan RUU Perubahan Kedua UU Desa ini dimaksudkan untuk menyempurnakan UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa demi mewujudkan desa yang kuat, maju, mandiri, dan demokratis, dengan memperbaiki sistem penyelenggaraan pemerintahan desa dan pembangunan desa.

Perubahan kedua ini kami harapkan juga dapat mewujudkan pemerintahan desa yang efektif untuk mengurus kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan adat, tradisi, dan budaya,” ujar Fernando Sinaga yang hadir secara virtual dalam Rapat Gabungan ini.

Terkait substansi Perubahan Kedua UU Desa yang digagas oleh Komite I DPD RI ini, Fernando mengatakan, ada 9 pokok perubahan Draft RUU tentang Perubahan Kedua UU Desa, antara lain: Kewenangan Desa, Penyelenggaraan Pemilihan Kepala Desa, Penyusunan Perangkat Desa, Fungsi Badan Permusyawaratan Desa, Penyederhanaan Peraturan Desa, Pembentukan Majelis Perdamaian Desa, Keuangan Desa, Digitalisasi Pengelolaan Data dan Pelayanan Publik, dan Pembinaan dan Pengawasan yang terdiri dari 2 BAB dan 39 Pasal Perubahan yang akan menjadi norma baru dalam Draft Akhir RUU.

“Soal Pilkades, ketentuan dalam Pasal 31 tentang Pemilihan Kepala Desa Serentak kami ubah. Perubahan dilakukan terhadap tata cara pemilihan Kepala Desa.

RUU ini diarahkan untuk melakukan rasionalisasi terhadap pemilihan kepala desa dan pemberhentian kepala desa. Pemilihan kepala desa serentak tidak mempunyai argumentasi yang kuat baik secara politik maupun keuangan dan administrasi.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved