Breaking News:

Tertarik Bisnis Kedai Kopi, Simak Latihan Coffee Cupping Keterampilan Dasar Observasi Cita Rasa Kopi

Tertarik bisnis kedai kopi, simak latihan Coffee Cupping keterampilan dasar observasi cita rasa kopi.

Penulis: Mohamad Supri | Editor: M Purnomo Susanto
TRIBUNKALTARA.COM/MOHAMMAD SUPRI
Pemilik Kedai Kopi Tubu, Arie Frederich Sewaktu Berbagi Mengenai Latihan Coffee Cupping di Kedai Kopi Kael, Jalan Raja Pandita, Kecamatan Malinau Kota, Kabupaten Malinau, Provinsi Kalimantan Utara, Rabu (4/11/2020). (TRIBUNKALTARA.COM/MOHAMMAD SUPRI) 

TRIBUNKALTARA.COM, MALINAU - Tertarik bisnis kedai kopi, simak latihan coffee cupping keterampilan dasar observasi cita rasa kopi.

Teknik Coffee Cupping merupakan teknik observasi uji cita rasa kopi yang digunakan oleh produsen dan pembeli biji kopi untuk menilai tingkatan rasa kopi.

Pada pelatihan Coffee Cupping di Kedai Kopi Kael Malinau, pengelola dan penyeduh lintas kedai kopi di Kecamatan Malinau Kota mengadakan pelatihan sederhana uji cita rasa kopi.

Baca juga: Saka Wira Kartika Kodim 0907 Tarakan Bagi Sembako, Bantu Masyarakat Kurang Mampu & Terdampak Corona

Baca juga: Wijin Tak Unggah Foto Bareng Gisella Anastasia di Instagram saat Viral Video Mesum Mirip Gisel

Baca juga: Hasil Liga Inggris, Edinson Cavani dan Bruno Fernandes Bikin Everton Tak Berkutik, Man United Menang

Pemilik kedai Kopi Tubu Malinau, Arie Frederich berbagi pengalamannya lewat kegiatan pelatihan tersebut. Selain membuka kedai kopi, Arie turut menjajakan biji kopi dalam kemasan yang disangrai sendiri oleh Arie.

Coffee Cupping atau biasa disebut kaping adalah teknik dasar yang biasa digunakan Arie untuk menilai tingkatan rasa biji kopi. Dengan metode kaping, ia dapat menilai layak tidaknya biji kopi diedarkan di pasaran.

Arie mengatakan tujuan pelatihan adalah untuk melatih kepekaan lidah peserta sebagai keterampilan dasar bagi penyeduh kopi atau bahkan bagi masyarakat awam sekalipun.

Berbeda dengan uji rasa kopi biasa, Cupping diperlukan untuk menilai rasa kopi secara objektif. Karena indera perasa masing-masing orang berbeda, rasa biji kopi harus dinilai secara objektif yakni dengan teknik Coffee Cupping.

"Melalui kaping, kita dapat menilai kopi secara objektif. Contohnya berapa tingkat ketebalannya, kopinya kategori pahit atau asam, sehingga kita bisa menentukan kategori rasa biji kopi yang dikaping," ujar Arie saat ditemui di Kedai kopi miliknya, Minggu (8/11/2020)

Menurut Arie, tiap-tiap biji kopi memiliki karakteristik tersendiri. Melalui Coffee Cupping, tingkat rasa kopi seperti rasa asam-manis, pahit, tebal-tipis, termasuk aroma kopi akan dinilai secara objektif.

Setelah melalui uji cita rasa tersebut, penguji dapat menentukan, apakah kategori kopi yang diuji adalah jenis kopi yang cenderung pahit manis atau asam.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved