Berita Nunukan Terkini

3 Napi Kabur Belum Ditemukan, Lapas Nunukan Beber Karya Positif WBP Vonis 8 Tahun Krispin Tanyit

3 Napi kabur belum ditemukan, Lapas Nunukan beber karya positif WBP vonis 8 tahun Krispin Tanyit.

Penulis: Febrianus Felis | Editor: M Purnomo Susanto
HO/ Lapas Klas IIB Nunukan
Karya positif Krispin Tanyit selama mendekam di dalam Lapas Nunukan sekira dua tahun setengah. (HO/ Lapas Klas IIB Nunukan). 

TRIBUNKALTARA.COM, NUNUKAN - 3 Napi kabur belum ditemukan, Lapas Nunukan beber karya positif WBP vonis 8 tahun Krispin Tanyit.

Lapas Klas IIB Nunukan hingga kini masih terus berupaya mencari 3 narapidana yang kabur dari jeruji besi, belum lama ini.

Sebelumnya, 2 Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) yang kabur dari Lapas Klas IIB Nunukan, pada Sabtu (13/02/2021), pukul 17.30 Wita.

Baca juga: Lapas Tarakan Over Kapasitas, Selain Dihuni Napi Juga Dititipi Tahanan, 1 Pegawai Tangani 110 Orang

Baca juga: 711 Napi Lapas Tenggarong Dapat Remisi Idul Fitri, Setahun Harus Berkelakuan Baik

Baca juga: 5.778 Napi di Wilayah Kemenkum HAM Kaltimtara Dapat Remisi Idul Fitri, 22 Orang Langsung Bebas

Karya positif Krispin Tanyit selama mendekam di dalam Lapas Nunukan sekira dua tahun setengah. (HO/ Lapas Klas IIB Nunukan).
Karya positif Krispin Tanyit selama mendekam di dalam Lapas Nunukan sekira dua tahun setengah. (HO/ Lapas Klas IIB Nunukan). (HO/ Lapas Klas IIB Nunukan)

 

Kedua pria asal tahanan Polres Bulungan itu berhasil lolos dari Lapas Nunukan setelah memanjat tembok setinggi empat meter dan gulungan kawat setinggi satu meter, dengan menggunakan sarung.

Lalu, pada Jumat (14/05/2021), sore satu lagi WBP berhasil kabur saat ditugaskan oleh pihak Lapas Nunukan untuk membantu mengangkat barang titipan lebaran milik keluarga WBP.

WBP terakhir yang kabur itu atas nama Krispin Tanyit (43), jenis kelamin laki-laki. Ia merupakan seorang petani.

Pria dengan ciri bertahi lalat di samping kanan hidung itu, divonis 8 tahun penjara oleh Pengadilan Negeri Tanjung Selor pada 16 Oktober 2018, atas kasus narkotika.

Siapa sangka Krispin Tanyit ternyata memiliki banyak karya yang sempat ia torehkan saat mendekam 2 tahun setengah di dalam Lapas Nunukan.

Mulai dari kemampuan melukis, perbengkelan, dan membuat pojok edukasi Wilayah Bebas Korupsi (WBK).

"WBP itu memiliki kemampuan melukis, dia juga kerja di bengkel dalam. Kami berdayakan untuk mempercantik kantor, melukis motif etnis dayak di depan pintu kantor dan pilar-pilar, serta membuat tempat yang digunakan untuk sarana edukasi WBK kepada masyarakat," kata Kasi Pembinaan dan Kegiatan Kerja (Binadik), Lapas Klas IIB Nunukan, Hendra Maha Saputra, kepada TribunKaltara.com, melalui telepon seluler, Senin (17/05/2021), pukul 19.00 Wita.

Pria yang akrab disapa Hendra itu mengatakan, saat ini jumlah total narapidana di Lapas Nunukan sebanyak 1.282 orang.

Sementara, kapasitas Lapas saat ini hanya 260 orang.

"Over kapasitas Lapas itu karena kami menerima kiriman Napi dari Tanjung Selor, Malinau, Nunukan, KTT bahkan dari Tarakan. Dari Kanwil sudah perintahkan sesuai surat dari Dirjen Pemasyarakatan untuk redistribusi penghuni Lapas Nunukan sebesar 392 persen," ucapnya.

Hendra mengaku, SDM pegawai sipir di Lapas Nunukan masih sangat kurang.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved