Breaking News:

KPwBI Kaltara Jelaskan Penyebab Deflasi di Tarakan pada Oktober 2020, Tanjung Selor Inflasi

Kantor Perwakilan Bank Indonesia Kalimantan Utara ( KPwBI Kaltara ) Jelaskan penyebab deflasi di Tarakan pada Oktober 2020, Tanjung Selor inflasi

Penulis: Risnawati | Editor: Cornel Dimas Satrio
TribunKaltara.com / Risnawati
Kantor Perwakilan BI Kaltara yang terletak di Jalan Mulawarman, Kota Tarakan, Kalimantan Utara. (TRIBUNKALTARA.COM/RISNAWATI) 

TRIBUNKALTARA.COM, TARAKAN - Kota Tarakan mengalami deflasi sebesar -0,28% (mtm) pada oktober 2020. Sementara Kota Tanjung Selor mengalami inflasi sebesar 0,07% (mtm).

Dengan kondisi tersebut, Kalimantan Utara tercatat mengalami deflasi sebesar -0,21% (mtm).

Berdasarkan perkembangan itu, inflasi tahunan Provinsi Kaltara pada periode Oktober 2020 sebesar 2,17%(yoy) atau masih berada di dalam kisaran sasaran inflasi Nasional sebesar 3,0% ±1% (yoy).

Realisasi ini, relatif berbeda dengan kondisi historis, dimana tiga bulan menjelang HBKN Natal dan Tahun Baru relatif mengalami inflasi.

Deflasi didorong adanya penurunan pada beberapa bahan makanan sejalan dengan berlimpahnya stok khususnya komoditas daging ayam ras di tengah stabilnya tarif angkutan udara paska naiknya demand rute penerbangan seiring dibukanya beberapa rute dari dan menuju Tarakan pada bulan September 2020.

Baca juga: Budidaya Padi Pola Tanam Hazton, Langkah KPwBI Kaltara Kurangi Ketergantungan Beras Daerah Lain

Baca juga: Kepala KPwBI Kaltara Yufrizal Sebut Bahan Makanan Jadi Komoditas yang Alami Infllasi Selama Covid-19

"Selain itu, turunnya harga komoditas emas perhiasan mendorong deflasi lebih dalam," ujar Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Kaltara, Yufrizal, Selasa (3/11/20)

Deflasi pada bulan Oktober 2020 didorong oleh penurunan tekanan pada kelompok bahan makanan khususnya daging ayam ras.

Penurunan harga bahan makanan ini sejalan dengan adanya over supply di level peternak ayam pada bulan September dan Oktober sementara demand tidak setinggi periode sebelumnya.

Kelompok Makanan, Minuman dan Tembakau pada bulan Oktober 2020 mengalami deflasi sebesar -0,27% (mtm).

Lima komoditas yang memberikan andil deflasi bulanan (%mtm) antara lain daging ayam ras (-0,10%), cabai rawit (-0,05%), tomat (-0,04%), telur ayam ras (-0,02%) dan kol putih (-0,02%).

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved