Breaking News:

Berita Nunukan Terkini

Banjir di Sembakung Nunukan 3,60 Meter, 40 Relawan Kampung Siaga Bencana Bersihkan Endapan Lumpur

Banjir di Sembakung Nunukan surut jadi 3,60 meter, 40 relawan banjir turun bersihkan endapan lumpur.

Penulis: Febrianus Felis | Editor: M Purnomo Susanto
HO/ Ketua KSB Abdullah
Sebanyak 40 personel relawan banjir dari Kampung Siaga Bencana (KSB), Tagana Provinsi, Koramil dan warga sekitar membersihkan endapan lumpur di sejumlah sekolah, fasiltas pemerintahan dan fasiltas umum lainnya. ( HO/ Ketua KSB Abdullah). 

TRIBUNKALTARA.COM, NUNUKAN - Banjir di Sembakung Nunukan surut jadi 3,60 meter, 40 relawan banjir turun bersihkan endapan lumpur.

Banjir yang merendam 8 desa di Kecamatan Sembakung, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara (Kaltara) sejak 8 Januari lalu, kini perlahan surut hingga 3,60 meter, Selasa (19/01/2021).

Camat Sembakung, Zulkifli mengatakan, hingga kini status tanggap darurat bencana banjir di Sembakung belum diputuskan.

Baca juga: Persiapan Sidang Sengketa Pilkada Malinau, Berikut Langkah-langkah Persiapan Komisioner KPU

Baca juga: Refocusing Anggaran Rp 470 Miliar, Satker Kementerian & Lembaga di Kaltara Diminta Hemat 10 Persen

Baca juga: Ivan Gunawan Ceritakan Survive di Tengah Pandemi Covid-19, Dari Jual Peyek Hingga Coffee Shop

Kendati begitu, ketinggian air yang sempat mencapai 4,70 meter itu kini mulai berangsur surut.

"Kami belum dapat informasi resmi dari Pemda dan BPBD Nunukan soal tanggap darurat bencana. Katanya Asisten Pemda hari ini akan keluar," kata Zulkifli melalui telepon seluler pukul 15.00 Wita.

Zulkifli mengaku, saat ini ia ditemani 40 personel relawan banjir dari Kampung Siaga Bencana (KSB), Tagana Provinsi, Koramil dan warga sekitar untuk membersihkan endapan lumpur di sejumlah sekolah, fasiltas pemerintahan dan fasiltas umum lainnya.

"Tebal lumpurnya. Tadi kami bersihkan lumpur di gedung SD yang terendam banjir parah. Sekarang kami di GOR. Kami dibantu dari KSB, ada 12 orang personel Tagana Provinsi, Koramil, dan masyarakat," ucapnya.

Zulkifli menjelaskan, saat ini logistik belum bisa didistribusikan kepada 661 kepala keluarga (KK), lantaran masih menunggu semua logistik terkumpul dari para donatur.

"Logistik belum kami distribusikan, karena masih harus menunggu bantuan dari para donatur. Begitu cukup untuk 661 KK akan kami bagikan. Biar tidak bolak-balik, karena harus pakai perahu distribusinya," ujarnya.

Terpisah, saat dikonfirmasi, Ketua KSB, Abdullah mengatakan, saat ini bantuan sembako yang masuk di posko siaga banjir, masih terbilang sedikit jika dibanding warga terdampak banjir yang ada di 8 desa tersebut.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved