Breaking News:

Berita Tarakan Terkini

Kronologi Salam Ditemukan Selamat, 2 Hari Terombang-ambing di Laut, Buka Puasa hanya Minum Air Laut

Sujud syukur Salam ditemukan Tim SAR Tarakan, terapung di laut 2 hari, buka puasa hanya minum air asin.

Penulis: Andi Pausiah
Editor: M Purnomo Susanto
TRIBUNKALTARA.COM/ ANDI PAUSIAH
Salam Candra (mengenakan baju oranye milik tim SAR) saat diwawancarai TribunKaltara.com di kediamannya di RT 7 Kelurahan Lingkas Ujung, Minggu (2/5/2021). TRIBUNKALTARA.COM/ ANDI PAUSIAH 

TRIBUNKALTARA.COM, TARAKAN - Sujud syukur Salam ditemukan Tim SAR Tarakan, terapung di laut 2 hari, buka puasa hanya minum air asin.

Tangis haru mewarnai kediaman Salam Candra, warga RT 7 Jembatan Besi, Kelurahan Lingkas Ujung pada Minggu (2/5/2021) sore.

Salam tiba di kediamannya sekitar pukul 16.00 WITA usai waktu Azhar. Ia disambut istri dan empat anaknya bersama puluhan kerabat dan tetangganya yang sudah menanti kepulangannya.

Baca juga: Terapung di Laut Dua Hari Satu Malam, Warga Tarakan yang Sempat Hilang Kontak Ditemukan Selamat

Baca juga: Jadwal Buka Puasa dan Azan Maghrib Kota Tarakan 20 Ramadan 1442 H atau Minggu 2 Mei 2021

Baca juga: Dirut Rumah Sakit Umum Kota Tarakan Joko Ungkap Pendapatan Tahun 2020 Miliaran Rupiah

Sempat terapung  di lautan dua hari satu malam, Salam Candra, warga Tarakan yang sempat hilang kontak ditemukan dalam kondisi selamat.
Sempat terapung  di lautan dua hari satu malam, Salam Candra, warga Tarakan yang sempat hilang kontak ditemukan dalam kondisi selamat. (HO/SAR Tarakan)

Ia kala itu masih mengenakan pakaian PDH milik salah seorang petugas SAR Tarakan yang ikut dalam pencarian. Kata Salam, baju yang ia kenakan sudah sempat basah karena kehujanan lalu kembali kering karena kepanasan di laut.

Kepada media TribunKaltara.com, Salam bercerita bagaimana ia bertahan hidup selama dua hari terapung di Perairan Kaltara.

Awal mulanya, ia berangkat dari lokasi pertambakan di Pulau Selayu yang masih masuk dalam Kabupaten Bulungan. Ia baru saja selesai memanen ikan dan membawa hasil panen tambak seberat 500 kilogram menuju Tarakan untuk dijual.

"Saya bawa dari tambak sekitar 5 pikul itu, urainya.

Ia tak mengecek kondisi bensin speedboat miliknya. Ia berangkat sekitar pukul 07.30 WITA. Ia memperkirakan sekitar pukul 08.00 WITA, sudah keluar dari area sungai menuju laut lepas namun masih berada di perairan Kaltara.

Pukul 09.00 WITA, mendekati Kota Tarakan, ia diadang badai. Kabut menutupi penglihatannya disertai hujan. Ia juga dihantam gelombang cukup besar menurutnya.

"Gelombangnya besar, ditambah kabut. Topi saya juga terbang," urai Salam memulai ceritanya.

Kondisi cuaca yang buruk ikut memperburuk pandangan pria paruh baya itu. Ia memperkirakan padahal sedikit lagi bisa sampai ke Tarakan. Namun apesnya, ia kehabisan bahan bakar.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved