Breaking News:

Berita Tarakan Terkini

Pelaku UMKM Tarakan Bangkit, Beralih Menuju Digital Marketing, Terapkan Prinsip ‘Bisnis Langit’

para pelaku usaha masih berusaha survive dan bangkit lewat digital marketing agar tetap bisa menghidupkan UMKM di Kota Tarakan.

Penulis: Andi Pausiah | Editor: Junisah
TRIBUNKALTARA.COM/ ANDI PAUSIAH
Kegiatan Talk Show Tribun Kaltara Series, menghadirkan narsum salah satunya dari pelaku UMKM di Kota Tarakan, Owner Lapis Tarakan, Sushanti Mulyadi, Kamis (9/9/2021) 

TRIBUNKALTARA.COM, TARAKAN –Terhitung 1,5 tahun sudah pandemi Covid-19 merebak di Kota Tarakan. Salah satu yang paling terdampak dari sisi perekonomian yakni mereka para pelaku UMKM di Kota Tarakan.

Di tengah terpaan wabah Covid-19, para pelaku usaha masih berusaha survive dan bangkit lewat digital marketing agar tetap bisa menghidupkan UMKM di Kota Tarakan.

Ini disampaikan Sushanti Mulyadi, salah seorang pelaku UMKM Kota Tarakan yang juga Owner Lapis Tarakan, di momen Talk Show Tribun Kaltara Series, “Masyarakat Sehat, Pelaku UMKM Tarakan Bangkit”, Kamis (9/9/2021).

Menyoal keberadaan pelaku usaha di masa pandemi, Sushanti mengakui cukup berat dirasakan hampir semua pelaku usaha di Kota Tarakan.

Jika flashback kembali bagaimana Covid-19 di Kota Tarakan mulai merebak, yakni sekitar 20 Maret 2020 lalu. Itu krisis pertama yang dirasakan ia bersama ribuan UMKM di Tarakan.

Baca juga: Pandemi Covid-19, Wali Kota Tarakan dr Khairul Fokus Penanganan Kesehatan dan Pemulihan Ekonomi

“ Dampak bagi kami selaku pelaku UMKM pertama, panik sekali. Panik terhadap kesehatan, apa yang akan terjadi pada karyawan kami, panik terhadap produk kami yang kami produksi seperti apa akan dijual ke masyarakat,” beber Sushanti.

Kemudian lanjutnya, belum lagi di sisi paranoid, halusinasi yang begitu dirasakan para pelaku UMKM di Kota Tarakan saat itu.

Pada saat itu yang bisa dilakukan dirinya bersama belasan ribu pelaku UMKM di Tarakan yakni menanamkan prinsip tetap harus sehat.

“Menjaga prokes, itu langkah pertama. Kami imbau semua teman-teman UMKM jaga stamina, produksi tetap berjalan. Meski harus diketahui kami sangat terdampak, produksi pun yang dihasilkan sangat menurun,” beber Sushanti.

Baca juga: Efek Ekonomi Akibat Pandemi Covid-19, Wagub Kaltara Yansen Tipa Padan Dorong Penggunaan Produk Lokal

Ia melanjutkan lagi, saat itu produksi menurun menyebabkan omzet juga menurun. Bahkan ada yang sampai bisnisnya mengalami gulung tikar.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved