Breaking News:

Berita Nunukan Terkini

Meski Air Naik Capai 3,60 Meter, Status Tanggap Darurat Banjir di Sembakung Nunukan Resmi Ditutup

Meski air naik capai 3,60 meter, status tanggap darurat banjir di Sembakung Nunukan resmi ditutup.

Penulis: Febrianus Felis | Editor: M Purnomo Susanto
HO/ Ketua KSB
Banjir sejak 2 Januari lalu di Kecamatan Sembakung, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, merendam 8 desa. (HO/ Ketua KSB). 

TRIBUNKALTARA.COM, NUNUKAN - Meski air naik capai 3,60 meter, status tanggap darurat banjir di Sembakung Nunukan resmi ditutup.

Status tanggap darurat banjir di Sembakung Nunukan resmi ditutup, eskalasi air naik jadi 3,60 meter.

Status tanggap darurat bencana banjir di Kecamatan Sembakung, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara ( Kaltara) resmi ditutup, Senin (25/01/2021).

Baca juga: Sudah Ada di Malinau, PKBH-MK Fasilitasi Bantuan Hukum Gratis, Ini Mekanisme dan Syarat Permohonan

Baca juga: Perjudian di Hutan Kabupaten Tana Tidung, AKBP Teguh Triwantoro: Pelaku Terancam Penjara 10 Tahun

Baca juga: Tak Hanya Sabung Ayam, Polres Bulungan Juga Temukan Judi Dadu dan Kartu, Omzet Ratusan Juta Rupiah

Kendati begitu, eskalasi air kembali naik hingga 3,60 meter, setelah sempat 2,10 meter.

Air sungai di Sembakung mengalami perubahan naik turun, lantaran hujan belakangan ini masih terus terjadi dengan intensitas sedang hingga lebat.

"Malam tadi hujan deras jadi naik lagi volume air. Tapi volumenya tidak besar. Kami tidak tau kalau di hulu gimana, kalaupun meluap reaksinya bisa sampai dua hari baru," kata Ketua Kampung Siaga Bencana (KSB), Abdullah, kepada TribunKaltara.com, melalui telepon seluler, pukul 15.00 Wita.

Meskipun status tanggap darurat telah selesai, namun bantuan logisitik masih terus berdatangan ke posko siaga banjir di Desa Atap.

"Kami tetap terima bantuan sembako sekaligus penyaluran masih akan terus berjalan. Begitupun kegiatan rutin di posko seperti pendataan dan pemantauan tetap terus kami lakukan. Tadi siang rekan BPBD dan PMI baik dari Nunukan dan Provinsi sudah kembali," ucapnya.

Terpisah, Kasubid Kedaruratan BPBD Nunukan, Hasanuddin, mengaku sore kemarin, pihaknya sudah mendistribusikan sembako ke 8 desa terdampak banjir.

"Kemarin kami sudah distribusi ke 5 desa, jadi semua desa sudah tercover dengan bantuan. Untuk 3 desa lagi sudah didistribusikan beberapa hari sebelumnya lalu. Karena cuaca jadi baru lanjut lagi kemarin," ujar Hasanuddin.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved