Berita Kaltara Terkini

Cerita Sri Ratna, Petugas Pos Kesehatan Perbatasan Bulungan-Berau, Dimarahi Warga yang Ogah Diswab

Cerita Sri Ratna, Petugas Pos Kesehatan Perbatasan Bulungan-Berau, dimarahi warga yang ogah diswab.

Penulis: Maulana Ilhami Fawdi | Editor: Amiruddin
TRIBUNKALTARA.COM/MAULANA ILHAMI FAWDI
Sri Ratna (kiri) bersama Petugas Kesehatan Dari Dinkes Kaltara di Pos Perbatasan Kaltim Kaltara ( TRIBUNKALTARA.COM / MAULANA ILHAMI FAWDI ) 

“Kalau tidak ada suratnya, dan suhu tubuh di atas 37, maka akan kami tes rapid di lokasi, hasil rapidnya hanya beberapa menit saja tidak sampai 10 menit,” katanya.

Lebih lanjut, Santiaji mengatakan, bila pendirian pos pengecekan kesehatan di perbatasan, adalah salah satu upaya untuk mencegah varian baru virus cornoa B117 asal Inggris, masuk ke Kaltara.

“Posko ini juga salah satu upaya kami, mencegah varian virus B117 asal dari Inggris,” tuturnya.

Pos Pengecekan Kesehatan di Jalan Poros Berau-Bulungan Km 57, perbatasan Kaltim-Kaltara ( TRIBUNKALTARA.COM / MAULANA ILHAMI FAWDI )
Pos Pengecekan Kesehatan di Jalan Poros Berau-Bulungan Km 57, perbatasan Kaltim-Kaltara ( TRIBUNKALTARA.COM / MAULANA ILHAMI FAWDI ) (TRIBUNKALTARA.COM/MAULANA ILHAMI FAWDI)

Masuk ke Kaltara Wajib Rapid Antigen, Ini Kendaraan yang Harus Berhenti di Pos Pengecekan Kesehatan

Sebelumnya diberitakan, pos pengecekan kesehatan yang didirikan di perbatasan Kaltim - Kaltara, tepatnya di Jalan Poros Berau - Bulungan Km 57 pada akhir Februari lalu.

Mengharuskan semua kendaraan yang akan melintas ke Kaltara untuk berhenti, di mana nantinya, para pengendara dan penumpang, diharuskan untuk melapor dan kepada petugas kesehatan.

Namun, ada pengecualian bagi beberapa kendaraan, yakni truk tangki BBM, dan kendaraan milik petani atau peladang yang tinggal di sekitar perbatasan.

Baca juga: Ashanty Sembuh dari Covid-19, Langsung Peluk Erat Anang Hermansyah dan Anak-anak

Baca juga: UPDATE Ratusan Pasien Sembuh dalam Sepekan, Kabupaten Malinau Kembali Dinyatakan Zero Covid-19

Baca juga: Ashanty Nyaris Meninggal Dunia Akibat Covid-19, Sudah Sakaratul Maut, Titip Anak ke Anang Hermansyah

Pengendara dan penumpang tersebut, diperbolehkan melintas tanpa harus dilakukan pengecekan kesehatan.

Bagi truk tangi BBM, pengendara truk cukup memperlihatkan surat jalan dari perusahaan.

Adapun petani dan peladang cukup memperlihatkan kartu ulang-alik.

Hal tersebut diungkapkan oleh petugas Dinas Perhubungan yang sedang piket di pos pengecekan kesehatan di perbatasan Kaltim Kaltara.

“Semua kendaraan ini kami hentikan semua, kecuali tangki BBM, mereka cukup perlihatkan surat jalan dari perusahaan,” ujar Staf Perhubungan Darat, Dinas Perhubungan Kaltara, Hendrix BS, Minggu (7/3/2021).

“Untuk petani atau peladang, atau ulang alik, mereka nanti ada datanya juga, jadi nanti ada kartunya dengan keterangan ulang alik, mereka tidak perlu dites, cukup perlihatkan kartunya itu ke petugas,” katanya.

Menurutnya, semua kendaraan yang hendak memasuki Kaltara, seperti Bus Damri dan mobil travel wajib untuk berhenti di pos pengecekan.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltara
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved