Breaking News:

Berita Tarakan Terkini

Seorang Pria Tikam 5 Orang Penumpang di Atas Kapal KM Savina, Cekcok Gegara Tolak Minum Miras Korban

Seorang pria di atas sebuah kapal tikam 5 prang penumpang Kapal dengan nama lambung KM Savina, cekcok diduga gara-gara tolak minum miras milik korban.

Penulis: Andi Pausiah | Editor: M Purnomo Susanto
TRIBUNKALTARA.COM/ANDI PAUSIAH
Tampak pelaku T (39) saat ditampakkan kepada awak media, di Kantor KSKP Kota Tarakan, Jumat (17/9/2021) TRIBUNKALTARA.COM/ANDI PAUSIAH 

TRIBUNKALTARA.COM, TARAKAN – Seorang pria di atas sebuah kapal tikam 5 prang penumpang Kapal dengan nama lambung KM Savina, cekcok diduga gara-gara tolak minum miras milik korban.

Lima orang penumpang dilaporkan mengalami luka tusukan usai cekcok dengan salah seorang penumpang di dalam KM Savina, Kamis (16/9/2021).

Saat ini pihak Kepolisian Sektor Kawasan Pelabuhan (KSKP) Kota Tarakan masih mendalami kasus pelaku yang menyebabkan lima orang terluka dan saat ini masih dalam perawatan di RSUD Tarakan.

Baca juga: Sekkot Tarakan Sentil ASN Kurangi Ngobrol di Luar Pekerjaan Saat Kerja: Contoh Karyawan Perusahaan

Dikatakan IPDA Alfian Yusuf, S.Tr.K, Kepala KSKP Kota Tarakan, kronologisnya sendiri, kelima orang korban berangkat menggunakan Kapal Motor (KM) Savina II dari Tolitoli pada Selasa (14/9/2021) malam lalu.

“Kemudian singkat cerita sampailah di Perairan Tanjung Pasir tadi malam tepatnya Kamis (16/9/2021) sekitar pukul 21.00 WITA,” lanjut IPDA Alfian Yusuf kepada TribunKaltara.com, Jumat (17/9/2021).

Di waktu itu, ada beberapa penumpang tengah minum-minum. Kemudian T (39) pelaku penikaman yang saat ini sudah ditetapkan tersangka, ditawari minum oleh salah seorang penumpang tersebut.

“Karena si tersangka ini enggak minum, akhirnya dia menolak. Tapi si yang menawari minum kayak tersinggung. Gak terima kok tawaran minum gak diterima,” lanjutnya.

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 Gandeng Dinkes, Warga Binaan Lapas Kelas II Tarakan Disuntik Vaksin Moderna

Karena ada beberapa orang tengah minum di dalam kapal tersebut, dan si T menolak maka mereka tak terima lalu terlibat cekcok adu mulut.

“Terjadi cekcok ada beberapa orang yang ikut minum di situ juga istilahnya enggak terima juga. Maka terjadilah cekcok antara T dengan beberapa orang yang minum tersebut. Kemudian tersangka jengkel, dia mengambil senjata tajam, badik di tasnya,” beber IPDA Alfian Yusuf.

Lanjutnya lagi, bersamaan pula pada waktu itu di atas kapal kondisi gelap gulita. Penerangan juga lanjutnya, menurut keterangan saksi dari anak buah kapal (ABK), stok bensin untuk penerangan kapal habis.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved