Berita Nunukan Terkini

Sengketa Pilkada Nunukan Masuk Sidang Dismissal MK,Penetapan Bupati Terpilih 5 Hari Pasca Putusan MK

Mahkamah Konstitusi (MK) akan menggelar sidang pembacaan putusan dismissal terhadap sengketa hasil Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Nunukan

Penulis: Febrianus Felis | Editor: Sumarsono
tribunkaltara.com
Debat publik Pilkada serentak 2020 oleh pasangan nomor urut 01 Asmin Laura-Hanafiah dan pasangan nomor urut 02 Dani Iskandar-Muhammad Nasir, pada 22 November 2020 lalu. TRIBUNKALTARA.COM/ Febrianus felis. 

TRIBUNKALTARA.COM, NUNUKAN - Mahkamah Konstitusi (MK) akan menggelar sidang pembacaan putusan dismissal terhadap sengketa hasil Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Nunukan pada Rabu (17/02/2021) pukul 16.00 WIB di Jakarta.

Sidang pembacaan putusan dismissal akan berlangsung secara virtual disiarkan dari Ruang Sidang 1 Lantai 2 Gedung MK, Jakarta.

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Nunukan Rahman mengatakan, pihaknya telah menerima undangan sidang pembacaan putusan dismissal dari MK yang bakal digelar secara virtual Rabu  (17/02) besok, sore.

Baca juga: MK Putuskan Dismissal Sengketa Pilkada Nunukan, Sidang tak Lanjut, Bupati Terpilih Segera Dilantik

Baca juga: Sidang Kedua Sengketa Pilkada Nunukan Bakal Digelar 5 Februari di MK, Berikut 6 Petitum Danni-Nasir

Baca juga: Sidang Kedua Sengketa Pilkada Nunukan Bakal Digelar 5 Februari di MK, Berikut 6 Petitum Danni-Nasir

"Kami sudah terima undangan dari MK untuk hadiri sidang pembacaan putusan Rabu besok sore secara virtual," kata Rahman kepada TribunKaltara.com, Selasa (16/02/2021).

Kendati begitu, Rahman tak banyak komentar saat dimintai tanggapan perihal sidang pembacaan putusan dismissal oleh MK Rabu esok.

Sidang sengketa Pilkada Kabupaten Nunukan 2020 di Mahkamah Konstitusi, Kamis (28/01/2021), lalu. (Tangkapan layar di chanel YouTube Mahkamah Konstitusi RI).
Sidang sengketa Pilkada Kabupaten Nunukan 2020 di Mahkamah Konstitusi, Kamis (28/01/2021), lalu. (Tangkapan layar di chanel YouTube Mahkamah Konstitusi RI). (Tangkapan layar di chanel YouTube Mahkamah Konstitusi RI)

"Saya belum bisa komentar banyak soal itu, kita lihat nanti besok hasil sidangnya seperti apa," ucap Rahman.

Meskipun demikian, Rahman menyatakan, sesuai ketentuan, lima hari pasca putusan dismissal oleh MK akan dilakukan penetapan Bupati dan Wakil Bupati terpilih oleh KPU Kabupaten Nunukan.

Baca juga: Risma Belum Cukup Jadi Penantang Anies Baswedan di Pilgub DKI, Ahok Bisa Turun Gunung

"Intinya itu, lima hari setelah putusan dismissal, kami akan menetapkan Bupati dan Wakil Bupati Nunukan terpilih 2020. Siapa yang akan ditetapkan, besok kita tunggu putusan MK saja," ujarnya.

Rahman menjelaskan, pelantikan Bupati dan Wakil Bupati Nunukan periode 2020-2024 akan dihelat pada 1 Juni 2201 mendatang.

"Kalau penetapan Bupati terpilih itu lima hari setelah putusan dismissal MK. Sementara pelantikan nanti tanggal 1 Juni, karena jabatan Bupati Nunukan periode sebelumnya masih ada sampai Juni nanti," tuturnya.

Baca juga: Zainal Paliwang Mulai Jabat Gubernur, Subsidi Ongkos Angkut Jadi Atensi Disperindagkop Kaltara

Baca juga: Yansen Jadi Wagub Kaltara, Topan Amrullah Jabat Plt Bupati Malinau, Janji Fokus Rampungkan Program

Hal serupa disampaikan Komisioner KPU Kabupaten Nunukan Divisi Hukum dan Pengawasan, Dedi.

"Maksud dari putusan dismissal itu adalah penolakan permohonan pemohon. Tapi soal agenda sidang pembacaan putusan oleh MK besok kita tunggu saja seperti apa hasilnya.

Untuk penetapan Bupati terpilih lima hari setelah ada putusan dari MK," ungkapnya Dedi melalui telepon seluler.

Pada sidang eksepsi sebelumnya, KPU Kabupaten Nunukan melalui kuasa hukumnya menanggapi permohonan yang diajukan pasangan calon nomor urut 2, Dani Iskandar-Muhammad Nasir (Pemohon).

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltara
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved